Cerita Tes Pascasarjana Untirta

Di pagi hari yang agak mendung itu, gue dianter Ay, Al dan Ibu ke Untirta buat tes masuk pascasarjana Untirta. Niat hati berangkat jam setengah tujuh biar ga keburu-keburu, tapi ya begitulah semua tinggal rencana dan pada akhirnya gue selalu keburu-buru. Untungnya sabtu itu jalanan sepi, gue berhasil sampe Untirta jam delapan kurang sepuluh menit. Sampe disana orang-orang udah rame di depan gedung C lagi pada ngeliat pengumuman ruangan. Gue dapet ruangan di lantai satu untuk tes tulis, sedangkan  tes wawancaranya di lantai tiga.

Saat gue mau masuk ke ruangan tes tulis, tiba-tiba ada ribut-ribut. Orang-orang pada keluar gedung, ikutan dong gue keluar juga padahal masih belum tau ada apaan, haha. Ternyata oh ternyata ada pengumuman baru ditempel mengenai perubahan jadwal tes, mendadak! Wawancara yang tadinya ada di sesi terakhir jam satu siang dirubah jadi sesi pertama jam delapan.

Gue yang di jalan udah deg-degan mikirin entar wawancara gimana, pas ngeliat pengumuman makin lah deg-deg serr sampe mules menghadapi  kenyataan harus wawancara di pagi-pagi, belum juga nafas.

Gue langsung ke lantai tiga buat tes wawancara. Di lantai tiga ternyata cuma satu ruangan yang dipake buat wawancara, ruangan yang ada guenya sebagai peserta  -_- untuk tes wawancara ini di tiap ruangan ada sepuluh peserta dengan satu penguji, masuknya satu-satu.

Sebelum tes dimulai, gue ngobrol-ngobrol sama peserta lain yang seruangan sama gue. Biasalah saling sharing kalo deg-degan dan menerka-nerka kira-kira nanti bakal ditanya apa. Kesepuluh peserta yang seruangan sama gue ngambil jurusan bahasa inggris, rata-rata mereka adalah guru bahasa inggris. Yang lucu adalah saat kita mulai ketakutan mikirin  ini wawancara pake bahasa indonesia apa bahasa inggris ya, soalnya kita kan ngambil jurusan bahasa inggris. Padahal ya kita ini dulunya kuliah bahasa inggris, dan sehari-hari yang dipake buat kerja juga bahasa inggris, tapi baru ngebayangin mau wawancara pake bahasa inggris aja deg-degannya setengah mati, hahaha.

Peserta pertama masuk, gue dapet urutan nomer tujuh. Ada peserta yang bilang kalo tahun kemarin temennya tes wawancara pake bahasa Indonesia walaupun ngambil jurusan Bahasa Inggris. Udah agak adem tuh denger cerita kaya gitu sebelum kita tau kalo penguji ruangan gue adalah seorang dosen Bahasa Inggris. Buyar lagi harapan wawancara pake Bahasa Indonesia. Peserta pertama keluar ruangan, kita langsung nyerbu nanya tadi pake Bahasa apa? Dia bilang Bahasa Inggris, udah itu mah kelarr.

Giliran gue pun tiba. Walaupun gue udah dapet bayangan nanti bakal ditanya apa aja dari hasil cerita peserta yang udah beres, tetep aja deg-degan mah ga ilang-ilang. Ternyata sebelum wawancara di dalem ruangan gue disuruh ngisi form nama, nomer tes, jurusan yang dipilih. Nah di form yang gue isi adalah kertas penilaian, jadi poin-poin yang mau ditanyain ada semua di kertas itu. Dalem hati, oh gini doang pertanyaannya, gue kaya orang iya, haha.

Poin penilaiannya tuh performance, attitude, latar belakang, motivasi, kesanggupan biaya sama rencana penelitian. Hal pertama yang ditanya udah pasti tentang pribadi, statusnya apa. Gue jawab married, ditanya anaknya udah berapa. Motivasi ngelanjutin S2 apa, gue bilang karena gue ngerasa kurang cukup skill untuk mengajar dengan baik karena basic gue bukan pendidikan jadi harus belajar lagi, klasik abis lah jawaban gue. Ditanya tentang skripsi dulu pake metode apa, teori apa yang dipake, apa yang diteliti. Kesanggupan biaya juga ditanya siapa yang bayarin kuliahnya dari perusahaan, bayar sendiri atau dibayarin suami dan gue jawab kalo dibayarin suami sambil senyum miris.

Kenapa gue senyum miris? Karena Bapa pewawancaranya seolah menohok gue, hahaha. Jadi beliau nanya gue kuliahnya udah izin sama suami belum? Gue bilang udah. Terus beliau malah nanya kurang lebih kaya gini ke gue. Kalo nanti kuliah ketemu cowo single, keren, berprestasi dan menarik, what do you think? Gue jawab aja they’re charming sambil haha hehe. Ehh Bapanya malah ketawa -_- haha.

Bapanya cerita kalo semester kemarin ada yang kuliahnya ga izin suami, terus suaminya cemburu kalo istrinya kuliah. Gue cengar-cengir aja dengernya, seolah Bapa itu menyindir gue haha padahal belum tentu juga. Gue bilang aja kalo gue mah of course minta izin suami secara kuliahnya suami yang bayarin -_-

Kurang lebih seperti itulah suasana tesnya, engga semengerikan yang gue bayangkan. Untuk tes tulisnya standar aja. Tes potensi akademik kaya psikotes gitu standar lah. Untuk tes Bahasa Inggris 60% kontennta reading text, mager bener, mana vocabnya susah, huf.

Tanggal 8 Februari pengumuman tes di website pasca untirta. Waktu tes sabtu itu dipasang kalo pengumuman hasil tesnya jam 12.00, tapi gue cek website untirta jam 12.00 belum ada pengumumannya dong, gue refresh ternyata ada pengumuman kalo hasilnya bakal keluar jam 14.00, ett dah untirta juara banget urusan ganti jadwal dadakan ternyata -_-. Walaupun jam 2 masih lama, gue tetep aja mantengin website untirta karena udah penasaran pengen lihat hasilnya keterima apa engga, gue refresh-refresh aja itu website. Ternyata pengumumannya dirubah lagi jadi jam 12.30, buset ga ada lawan emang untirta gonta-ganti jadwalnya.

Dan akhirnya jam 12.30 keluarlah file download hasil tes masuk 2017.1, alhamdulillah gue keterima. Hari ini gue mau registrasi. Mulai kuliahnya 1 maret. Tanggal 25 februari ada orientasi, kenapa ya harus tepat di hari ulang tahun gue –­­­­_­­­- haha. Karena jurusan gue ga linier, gue harus ikut matrikulasi, ada empat kali pertemuan sebelum perkuliahan dimulai. Semoga semuanya lancar aja, aamiin.

 

Advertisements

2 comments

  1. Wah udah mau S2 lagi aja nih, semangat yaa Miraa! Semoga dunia perkuliahannya menyenangkan 🙆🏻

    1. Unaaa, kangen banget ngeblog eung. Kanggen juga baca tulisan-tulisan kamu 🙂 Da aku sekarang jarang ngeblog T.T

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: