Cerita Ngelanjutin S2

Berawal dari semangat ngajar yang tinggi, gue pun memutuskan untuk kuliah lagi. Bukan Mira namanya kalau engga ada dramanya, hahaha. Keputusan gue untuk ngelanjutin kuliah ini membuahkan gue yang pusing, rungsing, uring-uringan dan galau ga abis-abis selama kurang lebih satu bulan. Karena sekarang setiap keputusan yang gue ambil bakal ada konsekuensinya.

Gue kuliah S1 ngambil jurusan Sastra Inggris, yang berarti gue adalah seorang sarjana sastra. Karena background  gue adalah sastra, kalau mau linier keilmuannya gue harus lanjutin magister di bidang sastra atau linguistik yang serumpun ala Dikti. Kalau disuruh belajar linguistik lagi sebenernya gue udah makasih aja, jadi ga ada niatan lah mau kuliah linguistik. Menimbang-nimbang gue mencoba memantapkan hati mau ngambil magister sastra.

Ternyata oh ternyata, demi menjunjung kelinieran ilmu gue ini agak rumit mewujudkannya. Gue searching kampus yang menyelenggarakan kuliah magister sastra pilihannya dikit, UI, UGM. Ga mungkin lah ya gue kuliah di UGM kejauhan, jadi gue pilih UI aja. Demi meyakinkan hati atas pilihan gue mau lanjut S2 sastra, gue bela-belain ke Depok cuma buat ngeliat UI, karena gue belum pernah ke UI.

Gue main ke UI sama Ay dan Al di penghujung tahun, 31 desember. Baperlah itu mah gue memantapkan jiwa dengan menutup 2016 dengan keputusan lanjutin S2 ke UI.  Di UI gue cuma muter-muter aja ga jelas ngelilingin kampus, sepi karena hari sabtu mungkin mau malem tahun baru juga.  Gue suka suasana kampusnya adem, bikin gue meyakinkan hati sekali lagi kalau memang disini ajalah gue kuliahnya.

Kenapa sih gue segalau ini mau lanjutin kuliah aja, padahal jurusan udah mantep ga ada lawan ngambil sastra yang ilmunya selalu bikin gue bahagia. Semua ini karena jarak. Kalau aja UI engga sejauh itu di Depok, kalau aja UI bisa dicapai hanya dalam hitungan menit. Padahal gue berkali-kali ngeyakinin diri sendiri kalo gue mampu menerjang semua halang rintang ini, dulu aja pas hamil sanggup bolak-balik kuliah di Jakarta, masa iya sekarang sehat bugar gini ga sanggup kuliah di Depok doang. Apalagi kuliahnya cuma seminggu dua kali, beuh kuat lah kayanya mah, hahaha.

Di kala diri gue udah seyakin itu mau S2 di UI, keluarga gue yang awalnya mendukung niat gue lanjut kuliah malah jadi kurang senang ngeliat gue yang sesemangat itu. sedih pokoknya kalau diceritain mah. Gue yang jarang ngobrol personal sama keluarga, mencoba membuka diri untuk ngobrol sama Bapa dan Ibu secara serius. Kata Ibu, “sekarang mah jangan mikirin diri sendiri aja, walaupun Mira sanggup buat kuliah jauh, sekarang Mira udah punya anak”. Omongan Ibu berasa tamparan keras buat gue.

Gue belum pernah ngerasain semangat yang begitu menggebu untuk belajar kaya yang gue rasain kemarin. Mungkin karena terlalu semangat, gue jadi kaya tutup mata sama semua rintangan demi mewujudkan rencana gue untuk belajar. Gue lupa kalau ada anak kecil yang masih butuh gue, gue lupa kalau gue masih menyusui, gue lupa sama niat mulia gue yang masih mau tetep ASI eksklusif sampe Al dua tahun.

Walaupun Al udah sering gue tinggal-tinggal di rumah buat ngajar ataupun kerja, tapi gue cuma pergi sekitaran Cilegon aja. Gue ninggalin Al paling lama setengah hari. Al belum bisa ditinggal seharian karena dia ga mau nyusu pake botol. Padahal waktu kecil dia masih mau minum ASI dapet gue mompa, tapi sekarang udah gamau lagi, yang dia cari bukan lagi susunya, tapi Äiti. Keluarga gue bilang udah kuliah yang deket aja di Untirta, kasian Al.

Sebenernya pilihan kuliah di Untirta ini sudah ada jauh sebelum niat gue mau lanjutin kuliah ke UI. Bahkan di akhir 2015, gue udah sempet ke Untirta untuk nanya-nanya tentang kuliah pasca sarjananya sama Ay dan Ibu tak lupa juga gue bawa Al yang waktu itu masih dua bulan. Walaupun di 2015 itu niat gue kurang tulus bukan buat belajar, tapi kuliah buat lari dari kenyataan, haha. Karena saat itu gue lagi frustasi-frustasinya gara-gara baby blues jadi gue niat mau kuliah aja biar ada kegiatan lain.

Entah gimana ceritanya, gue malah ga jadi daftar kuliah S2 di untirta saat pembukaan kuliah pasca sarjana tahun 2016 gelombang satu. Padahal saat itu gue udah mantep banget mau S2 di untirta, jurusan apa ajalah yang penting kuliah. Karena sejujurnya, kuliah S2 ini sebagai salah satu  bentuk penebusan dosa gue ke orang tua untuk menggantikan dua tahun yang dulu pernah sia-sia saat gue S1. Jadi niat mulia gue adalah menggantikan semua itu dengan S2 ini, meskipun orang tua ga pernah minta. Tapi gue sadar diri aja.

Sekarang di Untirta udah buka program magister pendidikan Bahasa Inggris. Kelihatannya cocok ya buat gue karena ada jurusan Bahasa Inggris. Sayangnya magister Bahasa Inggris ternyata ga linier sama Sastra Inggris dari DIKTI, karena Pend. Bahasa Inggris masuknya ke rumpun pendidikan, sedangkan Sastra Inggris adanya di rumpun Bahasa.

Masalah kelinieran ilmu ini yang bikin gue galau berat adalah karena akan menghambat jenjang karier untuk jadi Dosen. Secara kerjaan gue sekarang adalah dosen, kerjaan yang udah bikin gue bahagia jalaninnya sejauh ini, jadi gue sangat ingin melanjutkan karier sebagai dosen. Karena dari yang gue baca-baca, sekarang Dosen harus linier ilmunya. Padahal dulu gue ga pernah mikir sepanjang itu untuk karier masa depan segala, yang gue pikirin yang penting gue S2, belajar, dapet ilmu, beres perkara.

Kata Bapa, linier ga linier cuma urusan administrasi, rezeki ma ga ada yang tau. Gue yang awalnya berat mau kuliah di Untirta gara-gara jurusannya ga linier, yang bikin gue khawatir kalo suatu saat gue ga bisa jadi dosen PNS, langsung musnah semua kegalauan itu karena Bapa. Bapa bikin ge yakin buat ngelanjutin S2 di Untirta aja. Harusnya gue sadar dengan niat awal gue ngelanjutin S2, buat belajar, yang penting ilmunya.

Minggu lalu gue udah daftar program magister Pend. Bahasa Inggris di Untirta. Insyaallah sabtu besok tes masuknya. Mudah-mudahan gue keterima jadi mahasiswa pasca sarjana Untirta. Keputusan gue kuliah di Untirta kelihatannya lebih baik untuk semua pihak, termasuk diri gue sendiri. Gue jadi ga perlu kuliah jauh, gue jadi bisa menyimpan tenaga buat ngurusin suami dan anak. Gue juga bisa saving biaya ongkos. Yang pasti kuliah deket lebih enak secara fisik dan mental. Walaupun biaya kuliah S2 cukup mahal buat gue, tapi gapapalah uang bisa dicari demi ilmu investasi dunia akhirat.

Kalau memang ketidaklinieran ilmu gue ini kurang mendukung rencana gue untuk jadi dosen suatu hari nanti, gue percaya aja kalo Allah udah nyiapin kerjaan yang lebih baik buat gue. Kerjaan yang bikin gue cinta dan bahagia saat ngelakuinnya. Bismillah, semoga rencana gue ngelanjutin S2 di Untirta lancar. Semoga kuliahnya enak, gampang, bikin seneng, lancar, lingkungannya nyaman, temen-temennya asik, dosennya baik, dan gue bisa lulus S2 saat umur 25, aamiin.

 

Advertisements

2 comments

  1. Wow keren banget Mbak bisa S2 sebelum umur 25, lha saya saja yang umur sudah hampir 25 ini S1 juga belum karena kerja duluan, haha. Amin, saya doakan semoga tercapai. Mengambil keputusan memang mesti banyak banget yang dipertimbangkan ya. Kalau sudah punya keluarga jadi tidak bisa “egois” saat seperti masih lajang dulu, hehe. Tapi mah kalau niat tulus dan demi keluarga, ada saja pasti jalannya, betulan lho. Namanya rezeki mah tidak akan ke mana-mana.

  2. Hai Gara, makasih doanya 🙂
    Hehehe mudah-mudahan doa saya bisa tercapai untuk bisa lulus S2 sebelum umur 25 🙂
    Iya nih sekarang harus banyak yg dipikirin tiap ngambil keputusan karena efeknya ga cuma ke diri sendiri, soalnya kadang suka lupa kalo udah punya anak, wkwkwk.
    Rezeki tiap orang beda-beda emang yah, ada yg kerja dulu, ada yg kerjaannya ga lepas-lepas kuliah mulu kaya saya -_- hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: