Cerita Setelah Menghilang (1)

Sedih banget rasanya ga ngeblog berbulan-bulan. Walaupun gue engga nulis, terkadang gue masih suka ngebuka blog, kangen rasanya. Ada banyak banget cerita yang belum sempet tertulis. Padahal pengen nulis semua moment-moment penting di blog. Berawal dari kesibukan, gue kaya kehilangan banyak momen untuk me time. Mungkin gue juga terlena dengan kehidupan baru. Padahal ngeblog adalah salah satu me time yang sangat gue sukai selain nonton drama korea.

Walaupun ini late post, tapi gue mau ceritain semua yang menurut gue penting. Di akhir oktober, Alden dirawat karena infeksi pencernaan. Jadi ceritanya 22-23 oktober 2016 gue abis liburan ke puncak sama keluarga. Al happy banget pas liburan itu karena kita ke Taman Safari juga, secara Al suka banget sama binatang (kebalikan banget dah sama gue yang bukan pecinta binatang -­_-).

Hari senin pagi balik dari Puncak, sahabat gue Beb sama cowonya main ke rumah. Karena Beb nitip dibeliin brownies talas khas Bogor. Al masih baik-baik aja tuh, main sama Beb dan cowonya, ga ada tanda-tanda sakit. Menjelang ashar, Al muntah-muntah. Tapi karena abis ashar anak tetangga ulang tahun, gue tetep bawa Al ke ulang tahun. Di ulang tahun Al masih muntah-muntah, akhirnya gue balik duluan. Sampe di rumah, frekuensi Al muntah makin sering. Akhirnya jam 5an gue nelpon Bapa buat minta anterin ke rumah sakit, secara Ay mah pulang kerjanya magrib, kelamaan nunggu suami pulang.

Sekitar maghrib gue sampe di UGD RSKM. Setelah diperiksa sama dokter, Al disuruh dirawat karen takut dehidrasi katanya. Bapa udah khawatir, gue masih kalem. Di UGD itu Al muntahnya udah lendir kuning gitu, kasihan banget, nangis ga abis-abis. Setelah diinfus, gue nenenin, Al tidur. Dari hasil pemeriksaan lanjutan katanya Al infeksi pencernaan.

20161024_203745

Mudah-mudahan ini pertama dan terakhir kalinya Al dirawat.

Sekitar jam delapan malem, Al masuk kamar perawatan. Muntahnya berkurang, tapi Al malah jadi *maaf* mencret. Di UGD pas nunggu hasil tes darahnya Al, gue mulai mual terus muntah. Pas udah di kamar, gue makin muntah-muntah. Gue jadi mikir apa gue sama Al keracunan makanan, tapi kalo emang keracunan makanan, Ibu baik-baik aja padahal makanan yang kita makan sama. Malem itu keadaan agak kacau lah. Gue cuma berdua sama Ay ngurusin Al yang masih muntah ditambah mencret, guenya juga muntah-muntah.

Jam dua belas malem, gue udah ga kuat lagi nahan sakit, gue minta dibawa ke UGD. Ga mungkin gue minta anterin Ay buat ke UGD karena nanti Al sendirian. Gue call perawat minta tolong nemenin gue ke UGD, tapi ditolak dengan manis sama perawatnya, karena dia ga boleh ninggalin kamar perawatan. Tapi perawatnya nawarin gue buat dianterin security, okelah yang penting ada yang nganterin. Demi apapun juga gue waktu itu udah lemes banget, perut sakit, mual, kepala ngeliyeng. Akhirnya gue didorong pake kursi roda ke UGD sama Pak Satpam yang baik.

Saat itu, gue ngerasa bener-bener butuh orang lain, butuh pertolongan dan gue bersyukur masih ada yang mau nolongin gue. Sampe UGD gue ditinggal sama Pak Satpam. Gue sendirian tengah malem di UGD (walaupun sebenernya rame di ruangannya). Tapi tetep aja seorang gue mah melow, kaga ada yang dikenal, lagi sakit, wuh campur aduklah perasaan gue. Di UGD gue disuntik, mual langsung hilang blas dan muntah gue berhenti. Gue masih lemes, pusing, ngurusin adminitrasi sendirian, bayar sendiri, melow lah pokoknya.

Tengah malem itu gue jalan kaki sendirian balik ke ruang perawatan anak tempat Al di rawat dari UGD. Beuh itu mah asli serem banget, gelap, sunyi, sepi, ga ada orang, mana jauh lagi jaraknya. Mana suasana RS Krakatau Medika yang outdoor berlorong-lorong gitu kan bueh asli lah merinding disko. Saat lagi jalan sendirian sambil terhuyung-huyung itu, gue jadi inget Allah. Betapa kalo bukan karena Allah, siapa lagi yang bisa nolong gue. Ga pernah terbayang gue sakit ngurus semuanya sendiri, padahal biasanya selalu dibantuin. Tapi gue masih bersyukur, masih ada pertolongan Allah melalui makhluk-makhluknya.

Al dirawat empat hari, dari senin, hari kamis pulang. Itupun sebenernya belum boleh pulang karena emang Al masih mencr*t. Tapi gue sama Ay mutusin buat minta pulang paksa aja. Karena hari kamis siang, gue sama Ay harus akad kredit KPR di bank BTN Syariah. Terus gue mikir juga kasihan kalo Al kelamaan di RS, sendirian, ga ada temen main. Sementara kalo di rumah kan banyak orang, terus banyak yang diliat. Soalnya Al bukan tipe anak yang suka mainan gitu, dia mah sosial banget (bertolak belakang sama Ibunya -_-). Al senengnya ketemu orang, lah di RS dia sendirian udahlah makin sedih gue liat Al kaya kesepian gitu.

Gue bersyukur saat Al sakit banyak yang sayang sama kita. Banyak yang nengokin Al ke RS, pas pulang ke rumah juga banyak yang dateng buat nengok Al. Doa dari temen-temen,  keluarga, tetangga, mahasiswa gue, alhamdulillah jadi kekuatan gue sama Ay buat menghadapi semuanya. Karena ternyata kalo anak sakit, orang tua ikut sakit juga, sakit badan, hati, pikiran.

Ngurusin orang sakit itu bikin kita sakit juga. Selama Al sakit, selama itu juga gue ga tidur, susah istirahat. Walaupun dibantuin Ay, tapi tetep aja gue harus selalu stand by. Belum lagi mahasiswa gue yang terus minta waktu buat nyelesain tugas mereka karena hari jumat deadline pengumpulan. Udahlah itu mah gue stress, anak sakit, kerjaan menanti, terus juga harus akad kredit rumah.

Doa gue semoga 2017 gue dan keluarga dikasih sehat terus, karena kebahagiaan itu terasa nikmat saat sehat.

Cerita selama gue menghilang mungkin bakal ada beberapa bagian, mudah-mudahan gue bisa ceritain semua.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: