Cerita Jadi Penyiar Radio

Zaman gue SD-SMP, rasanya jadi penyiar radio tu keren banget. Alhasil gue pengen jadi penyiar radio. Apalagi waktu itu SMP 2 Cilegon punya radio sendiri, GST FM, dan temen gue ada yang jadi penyiar disitu, makin menggebu-gebu lah keinginan gue jadi penyiar radio. Tapi kan sekolah gue ga punya radio, keinginan jadi penyiar pun bergeser ke penyiar radio Banten FM yang sekarang jadi Banten Radio. Dulu gue pendengar setia GST FM dan Banten FM, pokoknya zaman gue GST FM ngehits banget la di kalangan anak SMP. Tapi sampe SMA gue ga jadi-jadi penyiar karena ga tau gimana caranya dan ga ada kesempatan.

And see, hampir 7 tahun setelah keinginan itu pudar, kesempatan itu datang. Gue berhasil jadi penyiar radio di Cilegon, bener-bener kekuatan mimpi. Berawal dari kehidupan gue yang suram karena kuliah, untuk ngisi waktu gue ikut berbagai macam kursus yang ada di Cilegon, salah satunya kursus jadi penyiar radio di Cilegon Broadcasting School. Singkat cerita, gue lulus dari CBS dan jadi penyiar di Pro FM Cilegon, karena CBS ini punyanya Pro FM. Sayangnya beberapa bulan setelah itu Pro FMnya bangkrut dong, dan dijual ke Kiss FM Cilegon.

24012010082

Pertama kalinya ngerasain siaran sebagai penyiar radio di Pro FM Cilegon

Karena keadaan itu, guru gue zaman di CBS, Mas Anto, ngajak gue siaran di Al Islah FM karena dia lagi ngelola radio itu. Gue sempet siaran beberapa kali disana. Setelah ngerasa cukup berpengalaman, ceileh, gue mulai ngelamar jadi penyiar secara profesional di Pass FM Cilegon. Di Pass FM gue udah lolos wawancara sampe nego gaji. Waktu tes terakhir yang diterima 2 orang, gue sama Rina yang kebetulan temen les BBC gue yang ternyata dulunya penyiar di Pass FM tapi berhenti dan sekarang mau siaran lagi. Singkat cerita, gue diterima di Pass FM. Gue mulai on air bareng penyiar cowo yang sekarang gue lupa namanya, pokonya dia ini orang Padang dan jualan di Ramayana Cilegon.

Sayangnya, Pass FM ninggalin kenangan buruk di hidup gue, hiks. Rasanya saat itu pengen gue hapus semua tentang Pass FM di hidup gue. Intinya benci banget lah sama semua hal yang berhubungan dengan radio ini.

Semuanya berawal dari on air pertama bareng penyiar cowo tadi. Manajer dan Music Director  saat itu nyuruh gue on air berdua, karena namanya penyiar baru, siaran awal-awal harus berdua. Sama si penyiar cowo tadi gue udah dikenalin sebagai penyiar baru di Pass FM. Gue juga udah nyuruh orang rumah dengerin siaran pertama gue, karena paginya di telpon pihak Pass FM udah ngasih tahu kalo gue bakal siaran perdana di hari itu.

Di tengah on air tiba-tiba ada b*nci sialan yang narik gue  keluar dari ruang siaran. Terus dia ngedorong gue masuk ke ruangan lain dan mulai maki-maki gue dengan berbagai sumpah serapah. Gue bener-bener gemeter saat itu nahaaaan air mata. Yang sampe sekarang gue ga ngerti kenapa gue di maki-maki dan dimarahin. Rasanya semua itu udah pengen gue hapus dari ingatan. Itu pertama kalinya gue dimarah-marahin orang yang rasanya sakiiiit banget nusuk lah kata-katanya.

Sedikit yang gue inget, intinya b*nci itu ngelarang gue siaran, dia nganggep gue belum pantes lah dll. La? Manajernya kan yang nyuruh gue siaran, masa iya gue yang ngerengek-rengek minta siaran, mana berani gue yang saat itu masih 17 tahun dengan kehidupan yang lagi bergejolak serta jaim bin pemalu. Sekarang gue malah mikir apa jangan-jangan penyiar cowo yang siaran bareng gue itu pacarnya dan dia jadi cemburu pacarnya siaran sama gue, haha.

Gue masih inget banget perawakan b*nci ini tinggi besar macam Ivan Gunawan, rambut bob, pake soft lens biru dan saat itu pake high heels! Dia ini kan waktu itu statusnya cuma penyiar, ngakunya dia orang Jakarta dan dulunya kerja di RCTI. Terus? Kalo emang dulu lo kerja di RCTI, ngapain juga sekarang cuma jadi penyiar radio di kota kecil macam Cilegon yang bahkan orang luar kota ga tau dimana itu Cilegon. Dia bangga-banggain banget lah kalo dia itu dulunya orang RCTI dari Jakarta dll dan ngata-ngatain gue ga ada apa-apanya, kecil, ga cocok jadi penyiar dan berbagai kata makian lain yang ga enak didenger.

Hello mas atau mba b*nci, situ boleh la ngehina gue sesuka lo, tapi saat itu gue ada disana karena udah diterima jadi penyiar dan Manajernya yang nyuruh gue siaran, catet! Tapi apalah gue saat itu. Abis marah-marah gitu, si b*nci sialan itu masih ngedumel aja. Untungnya mas MD (Music Director) ngeliat kejadian itu dan gue diajak keluar dari ruangan. Gue udah bener-bener berkaca-kaca dan minta izin pulang aja ke Mas MD. Mas MD ngebolehin gue pulang, dan bilang dia yang bakal ngurus semuanya. Detik itu juga, saat gue ngelangkahin kaki keluar dari Pass FM, gue berjanji ga bakal gue nginjekin kaki di radio itu (waktu itu Pass FM masih di Istana Cilegon, di lantai 2 ruko) dan gue hapus mimpi gue jadi penyiar radio.

Minggu depannya, mas MD nelpon gue nyuruh balik lagi dan mulai siaran. Dia bilang semua udah baik-baik aja. Tapi sayangnya gue udah sakit hati banget, bener-bener kenangan yang buruk di hidup gue. Gue bilang ke Mas MD kalo gue ga bisa nerusin jadi penyiar di Pass FM, gue milih mudur aja. Mas MD nanya kenapa, dia bilang udah gapapa, lupain aja (lupain? menurut lo?), gue ditunggu di radio. Tapi gue bilang gue udah mantep mundur aja, akhirnya Mas MD menerima keputusan gue walaupun dia menyayangkan banget dan masih berharap gue mau balik lagi kesana.

Beberapa tahun berlalu, gue udah bener-bener lupain segala hal tentang radio. Kalo ada Ibu dengerin radio juga gue langsung pergi biar ga denger. Sebenci itu gue sama radio. Padahal yang sebenernya gue benci itu kan penyiar banc*nya Pass FM, tapi waktu itu gue malah benci segala-gala tentang radio. Gue salah.

Sampe akhirnya pertengahan tahun 2012 gue ga sengaja denger iklan Banten Radio lagi buka lowongan penyiar. Gue dengernya langsung kaya DEG, ini hal yang duluuu banget gue pengen, jadi penyiar Banten FM. Saat itu gue ngerasa gue harus daftar dan ini jalan Alloh. Walaupun masih tersisa serpihan luka zaman dulu, tapi gue bertekad untuk meraih mimpi jadi penyiar Banten Radio.

Gue dengan semangat naro lamaran jadi penyiar di Banten radio bareng Chientia temen kuliah gue. Singkat cerita, gue lolos audisi, yang keterima 4 orang, gue, Tiara, Mba Dewi dan Joko. Mereka bertiga ini orangnya asik banget, training selama seminggu di bulan puasa dari pagi sampe sore jadi ga kerasa karena bawaannya bahagia terus bareng mereka.

2012-11-09 20.43.53

Masih hang out bareng Tiara dan Mba Dewi walaupun udah engga di Radio lagi.

Saat training ini juga akhirnya untuk pertama kali gue bisa ketemu pengisi suara Teh Onah dan Kardun yang jadi iconnya Banten Radio selama ini.

2012-07-31 09.27.47

Bareng pengisi suara Kardun. Orangnya asik, lucu, beliau yang paling banyak ngasih materi selama training seminggu itu. Pssst, dia cerita kalo istrinya adalah penggemar berat dia dulu. Saat akhirnya ketemu, saling jatuh cinta dan nikah deh.

2012-07-31 11.59.59

Bareng teh Ratna manajer Banten Radio saat itu yang juga pengisi suara Teh Onah yang fenomenal di Banten Radio. Pertama kali ketemu gue takut sama beliau karena kelihatannya galak, tapi lama-lama kenal orangnya baik.

Setelah selesai training seminggu, diumumin tentang job desk kita. Waktu mau mulai training dikasih tahu kalo kita bakal jadi penyiar part time, maka dari itu gue setuju. Tapi ternyata di hari terakhir dikasih tahu kalo selama masa percobaan 3 bulan kita harus stand by dari pagi, nanti kalo udah lolos dari masa percobaan baru bisa nego jadwal. Sedangkan saat itu jadwal kuliah gue semuanya pagi sampe jam 12, siang sampe malem gue free. Akhirnya gue memilih mundur karena bentrok jadwal kuliah. Namanya juga kuliah gue rentan kaya yang pernah gue ceritain, makanya gue ga mau kuliah gue berantakan lagi dan lebih memilih kuliah daripada jadi penyiar.

DSC_1395

Tiara & Mba Dewi masih dateng ke nikahan gue. Sayangnya sekarang gue lost contact sama mereka. Kangen banget padahal sama mereka, gue seneng pernah kenal mereka. Semoga suatu hari nanti bisa ketemu dan kumpul bareng mereka lagi.

Entah kenapa walaupun akhirnya engga jadi on air di Banten Radio, gue bukannya sedih malah ngerasa lega. Mungkin gue ngerasa udah menggapai mimpi masa lalu yaitu diterima jadi penyiar Banten Radio. Gue juga udah ngerasain rasanya suasana siaran di studio Banten Radio, kenal sama penyiar dan staff-staffnya selama seminggu itu, dibikinin rekaman demo siaran gue, banyak dapet ilmu tentang radio, dll. Sekarang gue ngerasa bahagia bisa ngerasain semua ini. Dan gue berpikir mungkin penyiar radio bukan jalan gue  🙂

Advertisements

6 comments

  1. Tempat kursus penyiar radio di kota Cilegon dimana, mbak?

    1. Dulu saya di Cilegon Broadcasting School di kenanga, cuma sekarang udah tutup.

  2. Yang masih ada dimana lagi ya, mbak? Pengen deh ikut kursus…

    1. di Serang deket bunderan Ciceri kayanya masih buka, ada spanduknya

  3. Devi Rahmawati · · Reply

    Jadi penyiar radio, anchor dan sjnisnya udh jadi slah satu impian. Tapi aku gapunya basic pelatihan broadcasting sblumnya. Sya lagi cari cari lokasi kursus broadcasting yg didaerah serang-cilegon nh mba. Search digoogle masih blum nemu utk area serang-cilegon. Kirakira dmna ya mba?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: